ceritadikit - Uncategorized

Sahabat

Selama masa puber aku termasuk anak yang gak gampang nyeritain permasalahanku ke orang lain. Even ke sahabat apalagi orang tua. Tapi aku bersyukur selama masa SD dan SMP, aku tuh bertemu dengan sahabat yang sehat dan gak labelling atau ngebully. Kebanyakan temen-temenku di masa itu banyak yang ekstrovert. Alhasil aku kadang kayak ngerasa alien banget sama mereka karena kayak bukan aku aja gitu. Tapi gegara sahabat-sahabatku yang berisik, heboh, easy-going, dan setia kawan jadilah tetep aja ngerasa enjoy sama mereka. Soalnya meskipun pada begajulan kalo kita ngumpul itu omongannya gak cuman haha hihi, yang deep talk gitu sering banget kita ngebahas soal hidup.

Awal deket itu karena kita dipertemukan pada kesukaan yang sama yaitu baca komik dan novel hehehe. Kesukaan cewek puber pada umumnya di jaman itu. Dari manga dan novel teenlit persahabatan terbentuk. Setelah 12 tahun berlalu dan kita berjalan di path masing-masing, Alhamdulillah… ukhuwah kita masih terjalin. Kadang suka terharu, meskipun aku yang paling jarang cerita dan kumpul, tapi kalo aku ajakin mereka meet up pasti pada ngeluangin waktu. Hiks. And finally, sekarang satu per satu dari kita sudah lanjut ke jenjang berikutnya yaitu menjadi istri orang dan udah pada beranak pinak! Jadi inget banget kita itu pernah ngomong gini, nanti kalo kita udah menikah dan punya anak kita harus tetep saling kontak ya, terus kita buat arisan biar selalu bisa ngumpul. Aamiin.. semoga tetep long-lasting ya zeyeng-zeyengkuu~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *